#44 Identitas Dunia Maya

Ketika di internet, orang cenderung merasa lebih bebas karena tidak ada kendali secara langsung. Hal ini berdampak pada liarnya perilaku seseorang ketika beraktivitas di dunia maya, seperti membuat tulisan status menghina dan melecehkan secara vulgar.

Kemudian, apa jadinya jika identitas di dunia maya Anda dianggap mencerminkan realitas diri Anda yang sesungguhnya. Selanjutnya, berbagai muntahan "brutal" isi kepala Anda ternyata bisa berdampak secara sistemik terhadap ditolaknya lamaran Anda di suatu perusahaan.

Adalah survey yang dilakukan di tahun 2010 lalu oleh Career Builder membuktikan hal tersebut. Satu di antara sepuluh orang ditolak lamaran kerjanya oleh tim rekrutmen perusahaan karena profil akun jejaring sosmednya memuat hal-hal yang berbau negatif (survey juga terus diupdate oleh perusahaan tersebut di akhir 2014 dan hasilnya mencerminkan hal yang sama).

Yang jelas berdasarkan hasil surveinya, hal-hal yang berbau negatif tersebut antara lain:
  1. Komentar rasis
  2. Postingan miras
  3. Memasang foto cabul
Belum lagi situasi pilpres yang sempat memanas kemarin di tahun 2014 yang sempat memicu perdebatan sengit di antara para simpatisannya. Di dunia nyata mungkin gejolak tidak begitu memanas. Namun di dunia maya, banyak sekali kampanye hitam bertebaran. Banyak keyboard warrior baru bermunculan dengan komentar negatif, entah itu murni sebagai simpatisan atau bayaran.

Untuk membuktikan hal tersebut, saya akan melakukan uji coba secara sederhana. Perhatikan komentar berikut; "Kalo cuma sekedar "kerja, kerja, kerja", monyet di hutan juga kerja.". Apakah komentar ini memiliki tone negatif bagi Anda? :D

Kesimpulannya, identitas dunia maya bukanlah hal yang digunakan untuk main-main. Di luar negeri, jejaring sosial seperti Linkedin digunakan sebagai CV dan portofolio daring (online). HRD perusahaan menjadikan situs tersebut sebagai rujukan untuk melihat keahlian seseorang di dunia maya. Di Indonesia sendiri, hal tersebut pelan-pelan mulai menggejala
Share this Post Share to Facebook Share to Twitter Email This Pin This Share on Google Plus Share on Tumblr

SEARCH

SUBSCRIBE

Input your e-mail.


ALSO ON SOCMED

Blog Archive